,

,
  • Berita Terkini

    Senin, 13 Oktober 2014

    Kisah Kasihku di MTs Negeri Majenang

    Oleh : Ulfah Meita 
    Siswi SMAN 1 Majenang dan Alumnus MTsN Majenang


    Assalamu’alaikum.Wr.Wb.

    Hai kawan, nama saya Ulfah Meita. Teman-teman biasa menyapaku Ulfah atau Meita. Saya merupakan alumni MTs Negeri Majenang angkatan 2012, kini bersekolah di SMA N 1 Majenang kelas XII IPS. Salam kenal buat seluruh teman-teman, khususnya keluarga besar MTs N Majenang. Ok friends, Ulfah mau berbagi cerita dan pengalaman nih selama belajar di MTs N. Semoga aja bermanfaat dan dapat kembali mengingatkan teman-teman akan masa-masa dulu ketika di MTs.

    Jujur sebenarnya dulu ketika lulus SD, saya tidak pernah membayangkan akan melanjutkan di sekolah yg berbasis agama.  Saya sempat takut dan minder ketika akan mendaftar ke MTsN karena saya lulusan SD tidak punya bekal agama yang banyak seperti aqidah akhlak, bahasa arab, qur’an hadist, dan fikih. Saya sempat takut akan tersingkirkan oleh teman-teman dari lulusan MI, tapi bude saya meyakinkan saya untuk melanjutkan ke MTsN. Beliau berkata kepada saya,  “Kenapa harus takut untuk belajar? Justru di usia Ulfah yang masih muda harus dibekali dengan ilmu agama yang kuat untuk bekal Ulfah di masa depan karena itu sangat dibutuhkan kelak.”

    Setelah saya pikirkan matang-matang, akhirnya saya mantap untuk melanjutkan ke MTs dan MTs yang saya pilih adalah MTs Negeri Majenang dengan alasan prinsip yang  saya tanam sejak kelas 6 SD. “Saya harus sekolah di sekolah negeri  untuk meringankan beban orang tua saya karena biaya sekolah di sekolah swasta rata-rata lebih mahal,” pikir saya kala itu. 



    Walaupun awalnya saya tidak berniat melanjutkan sekolah ke MTs, tapi kini saya sama sekali tidak menyesal pernah bersekolah di MTsN. Malahan saya bersyukur sekali pernah bersekolah di MTs Negeri Majenang.


    MTs Negeri adalah tempat di mana saya merangkai mimpi  bersama teman-teman. Bagi saya dengan belajar di MTsN seolah saya merasa memiliki keluarga baru dan semangat baru. Ketakutan dan rasa minder yang dulu sempat menghantui saya hilang seketika  dan saya bisa membuktikan bahwa saya bisa bersanding dgn teman-teman dari lulusan MI. Hal itu terbukti dari prestasi saya yang selalu masuk 10 besar bahkan 5 besar di kelas 7 s.d 9. Pelajaran bahasa Arab yang dulu paling saya takuti, justru itu menjadi motivasi saya untuk bisa dan harus bisa, ketika ada hafalan bahasa Arab mau tidak mau saya harus mau dan bisa menghafalkannya sampai hafal, sehingga saat di test saya sudah hafal dan tidak di suruh menjadi patung di depan kelas.

    Alhamdulillah, saya tidak hanya berprestasi di dalam kelas saja, tapi saya juga aktif dan berprestasi di organisasi. Hampir semua organisasi di sekolah saya ikuti mulai dari OSIS sampai kegiatan pramuka, sampai- sampai banyak yang bilang saya ketua osisnya padahal saya hanya anggota. Dulu sempat kepikiran untuk mencalonkan diri sebagai ketua osis tapi saya orang tua tidak merestui.


    Banyaknya kegiatan saya di sekolah membuat saya sering pualang sore, dan bahkan saya sering pulang jalan kaki sendiri dengan jarak yang cukup jauh dari sekolah ke rumah. Saya juga sering dimarahi karena selalu pulang sore. Ibu sempat berkata,” Ibu  kasihan sama badanmu sendiri, badanmu itu butuh istirahat, wong mesin aja harus istirahat apalagi manusia,” tutur ibu dengan lirih.

    Walaupun begitu saya tidak pernah mengeluh karena di organisasi itulah saya bisa mendapatkan pengalaman dan berbagi keluh kesah dengan teman-teman yang lain. Usia di SMP/MTS itu adalah masa-masa di mana anak-anak selalu mencari kebebasan dan memuaskan rasa keingintahuan.  Masa remaja kadang suka dibilang  masa melakukan kenakalan-kenakalan yang sangat menguji kesabaran orang tua dan bapak ibu guru. Saya pun pernah merasakan masa-masa itu, tapi dulu saya arahkan kebebasan dan keingintahuan itu ke dalam kegiatan organisasi, sehingga yang tertuang adalah hal-hal yang positif. 

    Keaktifan saya di organisasi dulu membuat saya lebih dekat dengan bapak ibu guru bahkan sampai sekarang saya masih suka berkomunikasi. Saya jadi ngat dulu banyak teman-teman saya yang kurang suka melihat kedekatan saya dengan bapak ibu guru bahkan banyak yang terang-terangan bilang saya “songong”. Saya sempat sakit ketika ada teman yang kurang suka dengan saya, tapi saya yakin siapapun pasti pernah merasakannya juga kan? Saya tidak pernah ambil pusing dengan teman-teman yang kurang suka kepada saya. Biasanya saya anggap itu hal yang wajar dan saya tanggapi mereka dengan senyuman. Walaupun dulu banyak teman-teman yang kurang suka dengan saya, namun tidak pernah marah atau pun dendam dengan mereka karena saya punya prinsip  jika saya mau melayani mereka dgn baik dan tulus, maka mereka juga akan melayani saya dgn baik. Rupanya itu terbukti dari teman-teman yang tadinya kurang suka dengan saya menjadi suka bahkan mau mencurahkan isi hatinya kepada saya, sehingga dulu saya dapat julukan “mamah dedeh, curhat donk”. 

    Banyak kenangan-kenangan di MTs yg tidak bisa saya lupakan sampai detik ini termasuk dalam hal percintaan. Dulu banyak teman laki-laki yang benci dgn saya karena saya so berkuasa, so ngatur-ngatur dalam hal tatat tertib sekolah, saya memang paling tidak suka dgn siswa-siswa yg sering melanggar tata tertib sekolah karena saya kasihan dgn orang tua nya yg sudah membiayai sekolah, banting tulang di bawah terik matahari, sampe kehujanan, rela sakit, berkorban agar anaknya bisa tetap sekolah tapi yg di sekolahkan justru tidak tahu terimakasih. Saya tidak melarang seseorang untuk mengekspresikan jiwanya melalui kenakalan-kenakalannya selama itu masih dalam batas kewajaran, karena saya sendiri juga pernah nakal bahkan sering tapi setelah itu saya menyadari, menyesali perbuatan saya, dan berusaha untuk tidak mengulanginya. Laki-laki yg membenci saya, saya anggap itu hal yg wajar karena mereka belum tahu dan mengenal siapa saya, ketika mereka kesusahan saya berusaha untuk membantunya sesuai dgn kemampuan saya, saya sama sekali tidak benci kepada mereka, dan tidak pernah terduga meraka jatuh hati dgn saya padahal awalnya mereka sangat membenci saya, satu per satu dari mereka saya tolak dgn alasan saya tidak mau menyakiti perasaan mereka yg suka juga dgn saya, sehingga tidak ada satu pun yg saya pilih dan saya menjadikan mereka semua sahabat saya, samapai sekarang saya masih berteman baik dgn mereka walaupun kita sudah sibuk masing-masing, dalam hal percintaan saya punya prinsip “selama saya masih menjadi seorang pelajar maka saya harus fokus belajar, membantu orang tua, dan lebih dekat dgn keluarga tanpa harus di recokin pacar, masalah jodoh itu urusan Allah karena Allah pernah berjaji bahwa laki-laki yg baik untuk wanita yg baik, dan sebaliknya”. Dan Allhamdulillah prinsip itu masih saya jaga hingga detik ini, saya memang jomblo tapi saya bahagia karena banyak orang-orang yg menyayangi saya tanpa saya memintanya.

    So, buat temen-temen yg belum di pertemukan dg jodohnya atau “jomblo”, gak usah khawatir asal kita mau berusaha dan melakukan yg terbaik pasti jodoh yg baik akan datang menghampiri, memang sih saya belum pernah pacaran tapi bukan berarti saya gak berpengalaman lho dalam percintaan , pengalaman kan tidak selalu harus di alami/ di rasakan langsung tapi cerita dan curhattan teman juga bisa kita jadikan sebagai pengalaman agar kita bisa lebih berhati-hati kedepannya. Kebiasaan saya menolak cowok-cowok membuat saya sering di marahi oleh sahabat-sahabat saya, yang sampe sekarang masih saya ingat kurang lebih begini perkataannya “ dia itu kurang apa sih, fah?? Dia itu baik banget sama kamu, cakep lagi, suasah buat dapetin cintanya dia, banyak cewe-cewe yg ngejar-ngejar dia, tapi kamu satu-satunya cewe yg dia pilih padahal kamu cuek n jutek nya minta ampun ke dia”. Saya Cuma tersenyum dan menjawab, “ kalo kamu suka sama dia, berarti kamu aja yg pacaran sama dia, aku cuek n jutek karena ada alasannya , aku gak mau di bilang PHP’in anak orang”. Sahabat ku taambah marah denger jawaban ku katanya, “ kalo udah ngomongin soal cowo sama kamu itu susah, kalo aku jadi kamu udah aku pacaran dia, tapi dia sukanya sama kamu bukan aku”. Dengan santainya saya jawab “ maaf, nih pake aja kartu ku buat sms’an sama dia biar kamu bisa lebih deket sama dia”. Sahabatnya dgn seketika gak jadi marah dan senyum-senyum, “ serius kamu, fah??”. Hmm saya geleng-geleng kepala sambil ketawa, “ya serius, kapan sih aku pernah bohong sama kamu?, pegang aja kartu n hp’y ku sekalian sama kamu”. Gak di duga-duga beberapa hari kemudian setelah hp ku dikembalikan sama sahabat ku ternyata cowok itu tahu kalo yg sms’an sama dia itu bukan aku, apa yg terjadi selanjutnya?? Ya jawaban Anda tepat, saya kena marah lagi, apes-apes kena marah terus. Udah ya, kita stop dulu ngomongin soal percintaan, kita lanjut cerita yang lain yuk?

    Kalian pasti pernah kan merasakan drop saat lagi banyak masalah, sama saya juga. Setiap orang pasti pernah merasakan kekecewaan atas perlakuan dunia kepada kita, mungkin kita akan berfikir “kenapa dunia begitu kejam memperlakukan kita?”. Ya jawabanya adalah “ karena kita sendiri tidak memperlakukan dunia dgn baik”. Teman-teman saya sering bertanya kepada saya, “ kamu itu pernah sedih dan ada masalah gak sih, fah? Kok kayaknya selalu ceria terus kalaupun sedih Cuma sebentar setelah itu kamu nglawak dan ketawa-ketawa sama temen-temen”. Saya jawab santai, “ namanya orang hidup pasti punya masalah donk, bagaimana cara menghadapinya balik lagi ke kita, mau di bawa sedih atau bahagia??”. Memang terkadang saya sedih bahkan sampe nangis, biasanya kalo saya ada masalah yang pertama saya curhati adalah Allah, kalo udah pasrah kepada Allah rasanya tenang, saya tipe orang tidaak suka membebani orang lain selama aya mampu, sehingga saya jarang curhat ke temen, kalo pun saya curhat tidak semuanya saya ceritakan, orang yg sering jadi tempat curhat saya adalah pak darul guru matematika MTsN, Beliau sudah seperti ayah saya sendiri bahkan orang tua saya saja tidak pernah saya curhati karena saya tidak mau membebani fikiran beliau apalagi usia beliau yg sudah sakit-sakitan. Pernah suatu ketiaka jiwasaya tertekan, ketika menjelang UN hari ke-2 , kedua orang tua saya berselisihpaham hingga terjadi pertngkaran-pertengkaran di depan mata saya karena faktorekonomi, tentu itu membuat saya terkejut belum lagi kakak saya yang baru sadardari koma’nya dan baru sembuh setelah mengalami kecelakaan yg hampir merebut nyawanya, saat itu sulit untuk saya berhenti menangis, saya sempat berfikir tidak akan melanjutkan SMA karena keuangan keluarga kami yg sedang memburuk.

    Tapi saya terus yakinkan pada diri saya bahwa saya kuat, saya punya Allah, Allah punya rencana lain yang lebih indah, jangan sampe saya tidak lulus UN karena itu akan menambah masalah baru pasti kedua orang tua saya akan sangat sabar, Allah pasti punya rencana yg lebih indah”. Dimata saya, Beliau sangat sedih. Saya terus melawan kesedihan saya fokus ke UN alhasil nilai UN saya cukup baik walaupun tidak sesuai target, saya berhasil membawa piala juara 3 UN Matematika. Piala itu saya pesembahkan untuk kedua orang tua saya. Ketika saya menunjukan piala itu kepada Ayah saya, Beliau menangis sampai meminta maaf
    kepada saya karena belum bisa membayar uang sekolah saya, dan beliau merasa telah gagal menjadi ayah yg baik untuk saya, beliau memukul-mukul tubuhnya sendiri dan terus menyalahkan dirinya sendiri. Saya pun langsung memeluk ayah saya dgn menangis dan berkata “ Ayah gak pernah salah, mungkin ini cobaan dari Allah untuk keluarga kita, berhenti untuk menyalahkan diri sendiri, ayah harus hebat, ayah saya adalah sosok yang yg sangat bertanggung jawab, disiplin, keluarga saya. pekerja keras, dan mengajarkan anak-anaknya untuk hidup mandiri. Kejadian itu memotivasi saya untuk menjadi orang sukses dan bermanfaat bagi sesama khususnya.

    Beberapa bulan setelah kejadian itu, Allah benar-benar mengabulkan doa saya dan mengangkat drajat keluarga saya, ayah saya bisa bekerja lagi dgn gaji yg cukup, kakak saya yg baru mengalami kecelakaan sembuh total dan sekarang menjadi pemborong listrik, sedangkan kakak saya yang kedua telah selesai skripsi dan akan segera di wisuda, dan saya pun bisa melanjutkan sekolah ke SMA N 1 Majenang. 

    Kesimpulannya: Apapun masalah Anda jangan pernah mengeluh dan putus asa, serahkan semuanya kepada Allah karena itu sudah menjadi kehendak-Nya, dan bisa jadi masalah itu adalah perantara dari Allah untuk mengangkat drajat Anda. 

    Semoga cerita di atas bisa menjadi inspirasi dan bermanfaat untuk temen-temen. Wassalamu’alaikum.Wr.Wb.


    Buat temen-temen yang mau berteman dgn ulfah di media sosial bisa di add fb ku“ Ulfah Meita”, atau follow twitter ku “ @idiotmeita. Thanks



    • Blogger Comments
    • Facebook Comments
    Item Reviewed: Kisah Kasihku di MTs Negeri Majenang Rating: 5 Reviewed By: MTs Negeri Majenang
    ispi
    ispi
    Scroll to Top